STOP DREAMING!

Renungan

RENUNGAN SEJENAK OLEH SeCRetColoNY TEAM
Let’s Think!!!
Author : t0t0
Email  : Kept bein9 seCret
IRC    : Workin9 oFFline with KillFinger
SecretColony Lab N Research Group.

Sabtu 13 April 2002, jam 14:59 WIB Di depan komputer gwe dengan OS Linux Mandrake 8.1 (Vitamin) kernel 2.4.8 for i586

Gwe abis merenung nih guys, mungkin isinya rada2 curhat, tapi gwe rasa ada gunanya juga kok.
Gwe gak akan ngirim tulisan ke eloe2 orang yang gwe pikir gak ada gunanya lah…:)
Ngapain juga gwe ngirim tulisan ke elou semua yang isinya kalo gwe curhat gak punya duit..Ya khan?

Okeh kita mulai,
Gwe baru mikir, umur kita berapa seh?
Pasti semua udah kepala dua ya…?
Trus yuk kita merenung……
Dalam umur yang kepala dua ini, apa sih yang sudah kita buat?
Kalau kata pepatah, manusia itu dinilai bukan dari apa2 kecuali karyanya.
Kalau karyanya bagus, maka namanya akan harum. Kalau karyanya jelek (bahkan jahat)maka ada keberadaannya sama saja
dengan bencana untuk sekitarnya.
Lalu kalau orang yang tidak berkarya sama sekali (tidak baik, tidak pula buruk) itu bagaimana? Kalau menurut gwe,
ini adalah tipe orang yang ada atau tidaknya tidak berpengaruh sama sekitarnya. Dia cuma lahir idup trus mati…Thats all!!

Trus dalam umur kita yang sekarang ini, harusnya kita sudah seperti apa sih?
Susah ya jawabnya? Tapi kenapa kalau pertanyaan ini kita tujukan sama anak kecil, jadi gampang jawabannya!
Kalau umur sekian bulan brarti anak kecil harus sudah bisa merangkak.
Kalau umur sekian bulan anak kecil harus sudah bisa berdiri sendiri. Dan lain lain…

Tapi apakah ada standar ukuran keharusan untuk orang dewasa?
Gwe sempet kepikiran kalau standar itu ada, tapi kalau gwe rasa tidak relevan lagi.
Misalnya, kalau umur 20 tahun biasanya anak muda harus sudah kuliah.
Atau kalau umur 17 tahun maka orang tersebut harus sudah duduk di bangku SMU, dll.
Tapi apakah ini merupakan standar yg relevan (tolong kasih comment)? Kalo dia gak punya duit bwat sekolah or
kulia gimane? Buya hamka tu gak pernah kuliah lho, andreas harefa juga Drop Out dari UGM.
Atau menurut antum2 sekalian ada standar lain…?

Kalo gwe lebih setuju jika kita lihat orang lain yang lebih baik, lalu berkaca pada siri sendiri.
Misal begini:

-Kalau di umur 20 tahunan Linus Toorvalds sudah bisa bikin OS Linux, maka di umur 20 tahunan kita yg sekarang ini
kita sudah bisa apa?

-Kalau umur belasan tahun Susanto  Megaranto sudah bisa jadi master catur, di umur sekarang ini kita sudah bisa apa?

-Kalau di umur 18 tahun Britney Sppears sudah sedemikian hebat trus di umur sekarang kita sudah sehebat apa?

-Kalau di umur 20an Nanda (Unpad)  dan Ahmed (Ittenas) sudah sedemikian terkenal, maka di umur sekarang sudah
seterkenal apakah kita…? (Ini pengecualian..:))

Oke kita balik lagi ke background pendidikan kita yang dari sekolah komputer. Untuk ukuran anak yang kuliah,apakah kita
sudah memenuhi kriteria kewajaran?
Gak usah jauh-jauh deh, apakah kita sudah memenuhi amanat yang dikasih sama ortu kita untuk belajar dengan baik?
(Deee sok tuir bgt ye gwe…?)
Apa kita bayar amanat itu dengan IP yang bakalan buat mereka puas, atau kita pake amanat itu untuk cari temen
yang banyak, punya waktu untuk becanda en hura2 semata…?
Wah gwe jadi sok nasehatin nih. Tapi swear, gwe lagi ngerenungin hal ini nih….:)
Persiapan jadi bapak euy…:)

Gwe ambil contoh diri gwe sendiri aja deh (tanpa bermaksud untuk pamer lho), udah semester 6 gwe cuman bisa:
-Linux (dikit2)
-Windows (gak ngerti banyak)
-Jaringan (cuman sok tau doang)
-Hacking (ah ini mah gak masuk ituungan)
-Pelajaran kuliah kayak: SIM, TRO,, Komdat, Kalkulus…..(Ya, abis UAS ya udah gak inget lagi)

Kalao loe dah nonton film “Pirates of Silicon Valley”, kisah nyata Bill Gates Sama Steve jobs, swear gwe jadi iri
sekaligus minder.
Umur 20an mereka berani buat perusahaan. Steve Jobs dan Steve Wozniak diriin Aple (perusahaan komputer Mac / Aple).
Trus Bill Gates bareng Paul Allen dan Steve Ballmer gak takut diriin Micro$oft.

Kita umur 20 udah bisa apa ya? Bisa chating, bisa ngejebol biling sistem warnet biar Online gratis,
bisa ngejebol email orang, bisa bolos kuliah, apa pacaran doank?
Semua itu kalo dibandingin sama mereka kayaknya gak ada seujung kuku pun ya…?

Trus Kalo buat cewe’, mungkin ada yang bilang ah itu mah kerjaannya cowok. Cewek mah sesuai kodratnya aja, belajar
untuk dapet gelar, bukan biar pinter?
Trus kalo dah dapet gelar, loe mau apa? Ya kl gelar gwe S1 khan minimal gwe akan dapet cowo’ yg S1 juga lah.
Siapa sih yang mau hidup kere en suyeh..?
Kalo loe jawabnya gitu, loe harus malu sama ibu Carly Fiorina. Dia bisa jadi CEO gabungan 2 perusahaan (Mega Merger)
komputer besar dunia. Sedang Michael Cappelas aja yang CEO nya Compaq masih dibawah doi.
Bayangkan kalau perusahaan kumputer sekelas HP (Hewlett Packard) dan Compaq bergabung, pasti CEO nya adalah bukan
orang sembarangan.

Wah kalau liat kisah hidup mereka, gwe jadi 100% minder nih.
Yang gwe mo sharing ke eloe2 semua, kita harus ngapain ya untuk bisa jadi lebih baik?
Kan kata Rasullulah:” Barang siapa yang hari ini lebih baik dari kemarin, maka dia termasuk orang yang beruntung.
Barang siapa yang hari ini sama dengan kemarin, maka dia termasuk orang yang merugi. dan barang siapa yang hari ini
lebih buruk dari kemarin, maka dia termasuk orang yang dilaknat”

So, let’s make our self better. Semua orang pasti punya target, kalau kamu belum punya buruan buat dari sekarang.
Walau kita kuliah di sekolah komputer, gwe gak mengklaim kita harus jago di bidang komputer kok.
Tau gak Hermawan Kartajaya, Pakar marketing yang kosep Marketing Plus 2000 nya banyak dipakai sampai di Kellog,
bahkan diakui sama Kotler (Biasa disebut Bapak Marketing)? dia bahkan lulusan Teknik elektro ITS dan dapet gelar Msc
dari University of Strathclyde Glasglow. Gak ada hubungannya ya sama marketing?
Jadi apapun background loe saat ini, jangan takut. Break the rule, open your mind!!!

Thanks kalo ente mo ngsih tanggapan, ane juga butuh masukan….:)
CY…

Wassalam
Siemens_S35

Ps: “Seorang pemuda bukanlah yang berkata: Itulah bapak saya. Tapi seorang pemuda adalah yang berkata: Inilah saya (Inilah karya saya)”
KillFinger: “Stok lama yang masih enak untuk dibaca”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: